Tips dan Cara Memilih Oli Sesuai Jenis Tipe Mesin

Tips dan Cara Memilih Oli Sesuai Jenis Tipe Mesin ---Memilih oli yang tepat bagi jenis serta tipe motor memang merupakan hal yang penting, karena jika kita salah dalam pemilihan oli, bukannya performa meningkat yang kita dapatkan namun berbagai permasalahan mesin akan bermunculan.
Tips dan Cara Memilih Oli Sesuai Jenis Tipe Mesin
Dalam kesempatan kali ini MotorAlap akan mencoba berbagi informasi untuk kamu dalam menangani masalah tersebut yaitu Tips dan Cara Memilih Oli Sesuai Jenis Tipe Mesin, berikut informasi lengkapnya untuk kamu.

Penggantian oli secara berkala itu sangat dianjurkan semua pabrikan. Tetapi, ketika pabrikan sudah tak memproduksi oli yang sesuai spesifikasi motor kita karena usia motor tak lagi muda, apa yang musti kita lakukan. Jangan sampai salah langkah. Bisa-bisa motor enggak panjang umur alias cepat rusak.

Seperti Honda Tiger 2000 atau generasi Honda Grand atau Supra keluaran tahun 2000 kebawah. Ketentuan pabrikan, harus menggunakan oli SAE 20W-40. Tapi, karena oli ini susah didapat, maka tak sedikit yang terpaksa pilih oli SAE 10W-30. Alasannya mengikuti motor sejenis terbaru yang dikeluarkan.

Memang untuk tipe SAE 10W-30 mudah didapat di toko oli. Karena motor keluaran teranyar kebanyakan menggunakan oli tipe ini, Sebelum merambah ke akibat dari penggantian oli yang tidak sesuai spesifikasi. Enggak salahnya jika membahas kembali soal arti dari SAE dan angka yang tertera di kemasan oli.

Society of Automotive Enginering (SAE) adalah lembaga yang bikin standarisasi soal oli. Contohnya 10W-30 yang artinya 10W menunjukan viskositas oli ketika suhu dingin. Sedangkan 30 menunjukan viskositas ketika suhu panas.

Setiap sepeda motor sudah ditentukan spek oli yang cocok dengan karakteristik engine. Tentu, berdasar riset agar lubrikasi oli di dalam engine bisa bekerja secara maksimal. Bisa juga diandaikan bahwa oli adalah sebagai darah dan motor diibaratkan manusia.

Kan kita diciptakan dengan darah yang berbeda-beda. Bayangkan bila manusia dengan golongan darah A lantas diinfus darah dengan golongan B, sudah tau kan akibatnya apa. Pasti akan bereaksi negatif tuh. Bisa jadi pengentalan darah.

Sama halnya bila motor dengan spek oli SAE 20W-40 yang karakteristiknya kental, diberikan oli tipe SAE 10W-30 yang encer . Engine mudah panas dan slip kopling, kalo mau bisa pakai oli SAE 20W-50.

Demikianlah informasi mengenai Tips dan Cara Memilih Oli Sesuai Jenis Tipe Mesin yang dapat MotorAlap sampaikan dalam kesempatan kali ini, semoga informasi ini bisa bermanfaat dan menjadi sumber inspirasi bagi kamu.
 
© Copyright 2016 - 2017 Inspirasi Dunia Otomotif | Powered by Blogger.com.